DAERAH

Kategori

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Cari Blog Ini

P3SU Kecamatan Turun Ke Gorong Gorong Pemukiman Warga


Medan,Expose,- Kerja keras yang dilakukan  personil  Petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (P3SU) Kecamatan Medan selama dua  hari akhirnya membuahkan hasil.  Selasa (21/11), mereka berhasil  menembus gorong-gorong  yang tersumbat dari Lingkunghan VII, Kelurahan Belawan Bahari  menuju Sungai Deli.
                Pengorekan ini dilakukan untuk mengalirkan air yang menggenangi permukiman warga pasca hujan deras turun maupun ketika air pasang terjadi.  Akibat penyumbantan gorong-gorong, air tidak dapat mengalir menuju Sungai Deli.  Kondisi itu membuat air  lama surut sehingga sangat mengganggu aktifitas warga sekitar.
                Camat Medan Belawan Ahmad SP menurunkan 10 personel P3SU untuk mengorek gorong-gorong tersebut. Selanjutnya pengorekan juga melibatkan lurah, kepala lingkungan serta warga sekitar. Mereka pun bahu-membahu membersihkan gorong-gorong dari lumpur maupun sampah yang memicu terjadinya penyumbatan selama ini.
                “Gorong-gorong ini harus kita korek untuk mengatasi penyumbatan. Selama ini pemukiman warga acap kali digenangi air setiap kali hujan deras turun maupun ketika air pasang terjadi, sebab air tidak dapat mengalir menuju Sungai Deli melalui gorong-gorong akibat tersumbat. Untuk m,engatasinya, gorong-gorong harus kita bersihkan,” kata Ahmad.
                Dengan menggunakan peralatan sederhana seperti cangkul, penggaruk dan  pemecah batu, mereka pun  selama dua hari membersihkan gorong-gorong. Bahkan, personel P3SU nekat memasuki gorong-gorong tanpa mempedulikan bahaya yang mengancam. Pasalnya, ukuran gorong-gorong terbilang kecil dan hanya muat untuk satu tubuh orang dewasa saja.
                Keberanian itu pun membuahkan hasil, penyumbat gorong-gorong berhasil diatasi. Bersamaan itu air yang menggenangi permukiman warga pun  berangsur-angsur surut. “Jika tidak ada yang berani memasuki gorong-gorong, pengorekan yang dilakukan tentunya akan sia-sia. Sebab,  peralatan kita tidak dapat menjangkau penyumbat yang ada di bawah gorong-gorong,” jelas Ahmad.
                Usai pengorekan gorong-gorong dilanjutkan dengan pembuatan klep, tujuannya untuk mengantisipasi masuknya air pasang ke pemukiman warga yang selama ini terjadi. Dengan adanya klep tersebut, begitu air pasang terjadi, warga bisa langsung menutup klep  sehingga air pasang tidak dapat masuk.
                Selain itu untuk mengeringkan air yang menggenangi  pemukiman warga akibat hujan deras, warga dapat emmbuka klep sehingga air yang menggenang mengalir menuju Sungai Deli. “Insya Allah dengan pengorekan gorong-gorong dan pembuatan klep yang dilakukan ini, mampu mengatasi persoalan genangan air yang selama ini terjadi,” harapnya.
                Sementara itu di tempat terpisah, masyarakat bersama dengan jajaran Dinas Perikanan dan Kelautan Kota Medan membersihkan kawasan sekitar pantai dan gorong-gorong di Jalan Kampar, Kelurahan Belawan I. Selain meningkatkan kebersihan, gotong royong ini dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya genangan air dan banjir yang disebabkan penyumbatan parit maupun gorong-gorong.
            Ahmadf sangat mengapresiasi digelarnya gotong royong  tersebut. Dia melihat kesadaran masyarakat mulai tumbuh akan pentingnya kebersihan di lingkungan tempat tinggal masing-masing. Terbukti, masyarakat mau meluangkan waktu dan tenaganya untuk membersihkan  kawasan pantai dan gorong-gorong.
            “Kita harapkan gotong royong seperti dapat terus dipertahankan dan ditingkatkan lagi. Saya yakin apabila masyarakat rutin menggelar gotong royong, kawasan ini akan jauh lebih bersih dan  meminimalisir terjadinya genangan air maupun banjir sehingga terwujud Medan Rumah Kita yang bersih, rapi dan tertata,” ungkapnya.(aden)

Previous
« Prev Post

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *